3 Hal Yang Wajib Anda Ketahui Sebelum Menservis Hp

Hukum Servis HP

Pertanyaan:

Aku bekerja dalam bidang servis HP, aku tidak memperdagangkan HP dan tidak mau memasukkan musik ke dalam HP namun aku hanya menyervis semua jenis HP baik berkamera ataupun tidak berkamera. Sebagaimana aku juga menjual spare part HP.

kondisi ekonomiku sangat pas-pasan sehingga saat ini aku tidak mungkin beralih profesi karena keterbatasan modal. Terbetik dalam hatiku bahwa uang yang kudapatkan dari servis HP adalah uang yang haram mengingat servis HP itu statusnya tak ubahnya servis televisi. Saat ini HP tidak hanya digunakan untuk keperluan komunikasi namun juga untuk mendengarkan musik, memotret, dan menyimpan video. Suatu hari aku menyervis HP yang dalam kondisi mati total saat kuperbaiki aku kaget ternyata di dalamnya terdapat film porno. Apa yang harus aku lakukan saat ini? Bolehkan aku melanjutkan profesiku?”

Jawaban:

Menjual dan menyervis benda yang bisa dipergunakan dalam kebaikan dan keburukan, dalam hal yang mubah ataupun haram itu perlu dirinci:

Pertama, boleh menjual atau menyervis barang tersebut untuk orang yang diyakini atau ada sangkaan kuat bahwa pemilik hanya akan memanfaatkannya dalam hal-hal yang mubah hukumnya.

Kedua, tidak boleh menjual atau pun menyervis barang semisal itu untuk orang yang diyakini atau kita punya sangkaan kuat pemiliknya akan menggunakannya dalam hal-hal yang haram.

ketiga, jika kondisi pemilik barang tidak diketahui maka yang menjadi patokan adalah menggunaan yang dominan untuk barang tersebut di suatu masyarakat. Jika yang dominan dalam suatu masyarakat adalah menggunakannya dengan penggunaan yang mubah, maka boleh. Jika tidak demikian, hukumnya haram. Penggunaan yang dominant untuk HP adalah dalam hal yang mubah, lain halnya dengan penggunaan televisi.

Berdasarkan uraian di atas maka pada dasarnya boleh bagi Anda menjalani profesi sebagai tukang servis HP dan menjual spare part-nya serta memberikan kursus servis HP.

Namun ada dua poin yang perlu diperhatikan:

pertama, sebaiknya Anda hanya berkutat sekitar fisik HP, jangan memorinya sehingga Anda terhindar dari melihat isi HP tersebut yang boleh jadi adalah konten yang haram.

Kedua, saat Anda kebetulan menjumpai konten yang jelas mungkar semisa gambar telanjang atau film porno wajib bagi Anda untuk menghapusnya dalam rangka mengingkari kemungkaran meski pemilik HP mengkomplain tindakan Anda tersebut. Saat dia komplain Anda berkewajiban untuk menasihatinya dan menjelaskan kepadanya haramnya konten-konten tersebut.”

Sumber: Islamqa.com

Artikel www.PengusahaMuslim.com

=========================

Ingin jadi pengusaha muslim yang sukses dunia akhirat? Bergabunglah di milis Komunitas Pengusaha Muslim Indonesia. Anda dapat memperkenalkan diri, bertukar pengalaman, berkonsultasi, bertukar informasi dan bekerjasama dengan Anggota milis lainnnya.

Cara untuk menjadi Anggota Milis

Buka http://finance.groups.yahoo.com/group/pengusaha-muslim/join untuk mendaftar sekarang.

Atau kirim email kosong ke: [email protected]

Untuk bertanya dan berdiskusi di milis, silakan kirim pertanyaan ke: [email protected]

Email Konfirmasi Pendataan Anggota

Setelah mendaftar, Anda harus mengisi formulir pendataan anggota yang akan kami kirimkan melalui email, selanjutnya reply email tersebut agar kami dapat memproses keanggotaan Anda.

Tujuan pendataan ini adalah agar terbentuk komunitas yang berkualitas dan terjaga dari pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.

Perhatian:

Periksalah folder BULK/SPAM karena boleh jadi email yang berisi formulir tersebut masuk ke dalam folder BULK/SPAM.

Syarat Menjadi Anggota Milis:

1. Beragama Islam.
2. Mengikuti peraturan dan tata tertib milis ini.

MILIS PM-FATWA

Untuk bertanya tentang hukum perdagangan, silakan bergabung di milis pm-fatwa.

Untuk Bergabung, kirim email kosong ke: [email protected]
Untuk bertanya, kirim pertanyaan ke: [email protected]