Etos Kerja Orang Cina

Cina telah dikenal luas sebagai negara super power masa depan dalam perekonomian dunia. Perekonomian Cina menempati posisi kedua dilihat dari nilai Gross domestic product setelah Amerika Serikat[1]. Cina juga merupakan negara dengan jumlah ekspor terbesar di dunia[2].

Kita lihat sendiri di negeri kita, orang Cina dikenal sebagai orang yang pandai berbisnis dan berdagang. Hampir semua lini industri mereka masuki dan banyak yang memegang peran-peran penting di sana. Jarang sekali kita temukan orang Cina di negeri kita menjadi ‘jongos’, kebanyakan mereka menjadi bos walau kecil-kecilan. Kira-kira apa rahasia mereka?

Jika berbicara mengenai rahasia kemahiran bisnis orang Cina, maka tentu saya belum banyak tahu. Namun saya sekedar ingin sharing pengalaman berkunjung dan bekerja di negeri tirai bambu tersebut. Perusahaan IT tempat saya bekerja dipercayai untuk menangani sebuah proyek IT oleh Petrochina. Maka saya dan tim pun berangkat ke kota Xi’an, propinsi Shaanxi, untuk tugas tersebut. Selama mengerjakan proyek di sana saya merasakan sendiri suasana bekerja yang berbeda dengan di tanah air, selain perbedaan cuaca juga yang cukup mencolok.

Dihari-hari pertama bekerja di sana, saya masih kikuk menyesuaikan diri. Pasalnya pukul 07.30 pagi saya dan tim sudah dijemput oleh jemputan khusus dari kantor. Jangan anda bayangkan pukul 07.30 di sana seperti suasana pukul 07.30 di Jakarta. Saat itu masih gelap, langit masih hitam dengan sedikit keputih-putihan. Itu wajar saja karena shalat subuh pun pukul 06.30. Perlu digaris-bawahi bahwa Cina menerapkan sistem satu zona waktu, jadi memang wajar di sebagian ada ketidak-sesuaian antara jam biologis dan jam matahari.

Perjalanan dari hotel ke kantor butuh waktu kurang lebih setengah jam. Saya dan tim pun sampai di kantor Petrochina sekitar pukul 8 dan itu pun masih agak gelap, belum terlihat matahari. And guess what, pegawai kantor sudah mulai bekerja ketika itu walau belum kumpul semua.

Pukul 12.00 waktunya istirahat, sebagian besar pegawai keluar untuk makan siang dan kembali pada pukul 13.00. Sebagian kecil ada yang masih terlihat di ruang rapat dan ada juga yang memilih tidur siang di meja kerjanya. Saya dan tim pun ketika itu memilih tinggal di kantor karena belum tahu warung makanan halal di sekitar kantor. Terpaksa, nyeduh mi instan yang kami bawa dari tanah air. Hingga pukul 16.00 pun datang, bagi saya dan tim, ini sudah waktunya pulang. Namun supervisor kami dan pegawai yang lain tidak ada tanda-tanda ingin menyudahi pekerjaannya. Kami yang agak lelah. lapar (karena cuma makan mi instan) dan merasa sudah berhak pulang pun merasa galau, karena belum ada info jemputan pulang dan pegawai lain masih asyik bekerja. Walau agak sungkan saya pun tanya kepada supervisor kami yang orang Prancis. Ternyata jemputan pulang sudah dijadwalkan pukul 17.30 setiap harinya. Wow. Ternyata masih satu setengah jam lagi. Apa boleh buat, saya kembali bekerja sambil agak galau menunggu pukul 17.30.

Hingga akhirnya 17.30 tiba, waktunya pulang. Namun timbul lagi rasa sungkan, karena rata-rata para pegawai yang lain masih asyik-masyuk bekerja. Orang Indonesia jam segini sudah santai di rumah, pikir saya. Tapi kami tetap pulang karena khawatir sang supir jemputan kelamaan menunggu. Tapi pernah juga kami bekerja agak berat sampai pulang agak telat, pukul 18.00 lebih. Dan ternyata pukul segitu lah rata-rata para pegawai di sana mulai berpulangan. Dan perlu diketahui ketika itu langit sudah gelap. Datang ketika masih gelap, pulang ketika sudah gelap. Jadi, kalau kita hitung, mereka bekerja sejak 08.00 hingga 18.00, sekurang-kurangnya 10 jam sehari! Kalau di Indonesia ini sudah kadar workaholic.

Ya, itulah satu hal yang paling saya rasakan dari orang-orang Cina selama saya bekerja di sana, yaitu etos kerja mereka yang tinggi. Mereka juga bekerja dengan serius, dan tidak bermalas-malasan. Ini mungkin satu dari sekian hal yang jadi resep suksesnya Cina menjadi negara adidaya yang menyaingi negara-negara Eropa dan Amerika.

Bagi umat Islam sendiri, sesungguhnya etos kerja dan produktifitas yang tinggi serta anjuran mengotimalkan waktu sebaik mungkin, sering ditekankan oleh Allah dan Rasullah Shallahu’alaihi Wasallam. Bahkan produktifitas bagi seorang Muslim bukan hanya sekedar dalam mencari dunia semata, bahkan ketika waktu dan energi dicurahkan untuk meraih akhirat pun itu terhitung produktif.

Semoga sharing yang sedikit ini bermanfaat.

Ditulis oleh Yulian Purnama, S.Kom,

Ket.

[1] http://en.wikipedia.org/wiki/List_of_countries_by_GDP_(nominal)
[2] http://en.wikipedia.org/wiki/Economy_of_China

PengusahaMuslim.com didukung oleh Zahir Accounting Software Akuntansi Indonesia.

  • SPONSOR hubungi: 081 326 333 328
  • DONASI hubungi: 087 882 888 727
  • Donasi dapat disalurkan ke rekening: 4564807232 (BCA) / 7051601496 (Syariah Mandiri) / 1370006372474 (Mandiri). a.n. Hendri Syahrial