7 Strategi Transisi Keuangan Dari Pegawai Menjadi Pengusaha

Seorang perempuan berusia 40 tahunan berbicara kepada saya mengenai tekanannya “bekerja untuk orang lain” dan keinginannya untuk “melakukan usaha mandiri “. Tapi, dia mengatakan dengan kebimbangan, “Saya memiliki keluarga yang mengandalkan pada diri saya dan standar kehidupan yang tidak ingin saya korbankan.”

Setiap orang harus memutuskan bagi dirinya di level mana pengorbanan dan resiko bersedia diambil agar bisa menikmati kepuasan bekerja mandiri. Dengan mengetahui beberapa strategi mengelola resiko dalam memulai usaha akan membuat Anda membuat keputusan dengan baik.

Dari ketujuh ide finansial dalam memulai usaha seperti di bawah ini, yang pertama menyarankan cara berpindah dari orang gajian (pegawai) menjadi mandiri (pengusaha) secara bertahap. Yang kedua bagaimana mengembangkan dana dan yang terakhir memulai ide.

1. Mengurangi gaji

Meninggalkan pekerjaan untuk mengembangkan usaha baru, sepertinya sebagai satu-satunya opsi Anda, dengan asumsi Anda tidak mendapatkan persetujuan mengurangi jam kerja Anda.  Dalam kasus ini, tanyakan pada diri Anda mengapa dan bagaimana perusahaan akan mendapatkan keuntungan dengan mempertahankan ketrampilan dan pengalaman Anda, karena masa transisi bisa memberikan dasar dalam mendekati pimpinan Anda. Pastikan menyelesaikan pekerjaan rumah Anda terlebih dahulu. Namun, bagaimanapun juga Anda harus mampu mendukung permintaan Anda secara rasional.

Juga pertimbangkan masalah waktu dalam memulai usaha. Anda ingin menginformasikan pada pimpinan jika Anda ingin keluar setelah segala sesuatunya sudah siap, jika pimpinan tidak menyetujui permintaan Anda.

2. Mengembangkan sumber penghasilan lain

Jika Anda ingin meninggalkan pekerjaan saat ini, adakah ketrampilan yang Anda miliki bisa dijadikan sandaran dan diterapkan tanpa mengeluarkan waktu dan energi? Apakah kerja sambilan atau freelance sebagai opsi?

Misalnya,  pekerja komunitas kesehatan mental membuka praktek pribadi. Dengan menggunakanpengalamannya dalam hal resolusi konflik untuk menjual paket training ke sekolah umum. Seorang wanita beralih dari agen asuransi menjadi penyedia seminar perencanaan keuangan jangka panjang.

3. Mengurangi pengeluaran

Ide finansial lainnya dalam memulai bisnis adalah melihat apa yang bisa Anda hemat. Terlepas dari pengeluaran tetap – pajak, asuransi, dsb – yang merupakan kebijakan pengeluaran dengan anggaran yang lebih besar.  Dengan melakukan analisa yang hati-hati terhadap pengeluaran ini dan memilih mana yang didahulukan bisa menghemat ribuan dollar setiap tahunnya.

Analisa dengan cermat pengeluaran tersembunyi  – bunga kartu kredit, biaya bank, denda keterlambatan, atau auto debit.

4. Meminjam

Tidak perlu menunggu untuk meminjam sebagai biaya awal sampai Anda memiliki ide yang tersusun dengan baik yang digunakan untuk pinjaman  bisnis. Mengambil kredit lunak adalah cara mendapatkan modal saat memulai usaha.  Jika Anda memilih ide finansial ini untuk  memulai usaha, mengajukan pinjaman atau paket pembiayaan ketika Anda masih bekerja, sangat disarankan. Peringkat Anda sebagai peminjam akan menurun ketika pinjaman ada berkurang.

Anda tidak perlu menunggu! Segera mulai bisnis anda saat Anda masih bekerja. Beberapa langkah dibawah ini bisa dilakukan saat antri di toko kelontong atau di threadmill. Ada beberapa pertanyaan yang perlu Anda tanyakan dan melakukan riset informal untuk mendapatkan kristalisasi ide yang jelas mengenai ide Anda. Ini akan memakan waktu berminggu-minggu dari waktu start-up Anda.

5. Menentukan ceruk

Saat memulai usaha, pikirkan jasa unik yang Anda kuasai  dan paling disukai. Buatlah spesifik! Tuliskan! Kemudian pikirkan orang-orang yang akan mendapatkan keuntungan dari jasa yang Anda berikan dan mampu membayarnya. Sekali lagi, buatlah spesifik: usia, dimana mereka biasa berkumpul, kebiasaan dan nilai-nilai.

Jika Anda tidak tahu, bertanyalah. Temukan seseorang yang tepat sebagai  profil  “klien ideal” dan minta ijin untuk mengajukan beberapa pertanyaan. Biasanya orang senang bisa membantu orang lain.

6. Membuat marketing plan

Apa yang Anda butuhkan dari marketing plan akan mempengaruhi perkembangan bisnis Anda, mulai saat ini hanya dengan menanyakan , “Bagaimana usaha saya bisa menghasilkan keuntungan ?”

Produk atau jasa apa yang akan Anda jual? Bagaimana Anda menjabarkannya sehingga orang cepat mengetahuinya? Bagaimana Anda mengemasnya? (Biaya jasa? Per proyek? Berdasarkan gaji?) Bagaimana Anda memberinya harga ?

7. Mengelola ketakutan

Bagi kebanyakan orang, apapun yang terkait dengan uang meningkatkan kekhawatiran. Penting untuk mengetahui diri Anda dan orang lain bahwa Anda mengambil resiko, dan Anda sudah menentukan ini adalah resiko yang Anda ambil. Jadi, anggap saja ketakutan memulai usaha adalah hal yang wajar, dan temukan cara untuk mengelolanya.

Mendapatkan dukungan dari orang-orang yang percaya dengan Anda dan apa yang Anda kerjakan adalah taktik manajemen ketakutan nomor satu.  Jangan menganggap Anda akan mendapatkannya dari orang-orang yang terdekat dengan Anda atau jika Anda tidak memilikinya, maka tidak menjalankannya.  Mungkin saja mereka adalah orang-orang yang berpengaruh besar dalam keputusan Anda dan yang paling siap membantu Anda. Kesediaan untuk melakukan rencana dengan Anda – sangat membantu, tapi dukungan bisa datang belakangan.

Menetapkan tujuan juga sangat membantu  (serta tanggal penyelesaian)  ini adalah kunci untuk pengalaman baru Anda – mengelola kekhawatiran – dan mengumumkannya setidaknya ke satu orang. Anda akan menemukan dengan membuat komitmen terhadap ide finansial untuk memulai usaha, katakan dengan keras dan ikuti, maka akan memberikan Anda keyakinan ke arah kedepannya.

Bagi Anda yang sudah lelah bekerja untuk orang lain dan ingin mandiri, ide finansial untuk memulai usaha ini akan membantu Anda mengambil langkah yang tepat , tapi positif untuk merealisasikan tujuan Anda!

Oleh Nina Ham

Sumber: www.about.com
Diterjemahkan oleh: Iin – Tim Pengusaha Muslim.com